Renewable Energy Power
Blog
ladang suria uq warwick memenangi anugerah hijau yang didambakan

apabila siap, ladang solar warwick 64 mw universiti (uq) queensland dapat menjadikannya universiti pertama di dunia yang mengimbangi 100% elektriknya dari aset tenaga boleh diperbaharui sendiri. sebagai penyempurnaan projek berskala besar, begitu juga dengan terkenalnya prestasi itu, yang ditandakan oleh projek tersebut yang menuntut anugerah gaun hijau australasia untuk komitmen terhadap kesinambungan dalam kategori aksi iklim 2030 yang pertama.



uq membeli projek itu pada bulan November lalu sebagai sebahagian daripada rancangannya untuk mengimbangi 100% keperluan elektriknya dengan pembaharuan pada tahun 2020.



pemangku naib canselor aidan byrne berkata uq bangga diakui sebagai pemimpin dalam sektor ini melalui anugerah, yang mengiktiraf inisiatif keberlanjutan yang luar biasa. "Kita berada dalam sejarah ketika keputusan yang kita buat, menurut saya, akan menentukan kesejahteraan masa depan umat manusia, dan kita harus berhenti mengatakan bahawa tindakan individu tidak akan membuat perbezaan," kata profesor byrne.



byrne, yang kepakaran akademiknya dalam ilmu keras, berada dalam suasana yang agak filosofis ketika uq menerima berita penghargaannya, "masyarakat sebagian besar dibangun berdasarkan pengaruh kumulatif dari tindakan kecil," kata byrne. "Dalam hal perubahan iklim, kita semua memiliki tanggung jawab dan akibatnya, dan oleh itu kita semua harus memastikan bahawa kita melakukan yang terbaik."



tenaga uq & amp; pengurus kelestarian andrew wilson baru-baru ini melaporkan mengenai kemajuan projek, dengan menyatakan bahawa pemasangan panel sudah selesai. "Universiti ini kini mempunyai sekitar 200,000 panel solar dengan kapasiti 64mw, dan kami tetap berada di landasan untuk memulakan penjanaan tenaga pada suku pertama 2020," kata wilson. "Pekerjaan di lokasi sekarang difokuskan untuk menghubungkan semuanya bersama, diikuti dengan pengujian dan pengoperasian semua bagian sistem."



uq tidak hanya akan mendapat keuntungan ekonomi dengan penjanaan tenaga suria sendiri, universiti juga akan memanfaatkan projek tersebut untuk meningkatkan keupayaan penyelidikannya dalam bidang pembaharuan.



"Kami memikirkan secara mendalam tentang bagaimana mengatasi halangan yang mungkin memperlambat peralihan dari sistem tenaga yang didominasi bahan bakar fosil, termasuk di negara-negara membangun seperti cina dan india," kata byrne.



uq mengira ladang solar skala utiliti akan membayar sendiri sepanjang hayat projek melalui penjimatan elektrik berbanding sejumlah besar tenaga yang digunakannya untuk menjana makmal, teater kuliah, perpustakaan dan kemudahan lain untuk 52,000 pelajar dan ribuan kakitangannya.



rancangannya adalah untuk menjual lebihan tenaga yang dihasilkan oleh ladang ke pasar elektrik nasional, membantu memberi tekanan ke bawah pada harga tenaga borong untuk semua pengguna, sementara ppa dengan pihak ketiga juga ada. Untuk mendapatkan sokongan, uq perlu didedahkan dengan 'harga spot' pasaran tenaga borong selama 30 minit. pihaknya merancang untuk mengurus risiko turun naik pasaran melalui instrumen lindung nilai kewangan pakar seperti kontrak 'cap'.



dalam jangka masa panjang, uq bahkan mungkin mempertimbangkan untuk melangkah lebih jauh dari grid, kerana ladang surya warwicknya dirancang untuk menjadi simpanan bateri. sementara itu, universiti ini mengusahakan peluang untuk menyimpan tenaga 'di belakang meter' di samping 50,000 modulnya yang sudah ada di kampus-kampusnya, termasuk penyimpanan ion lithium 1 mw / 2 mwh di st. kampus lucia, serta bateri lithium-ion 600 kw / 760 kwh di kampus gatton.

Perkhidmatan dalam talian

+86-158-5821-3997

+86-13739-270270

leave a message
welcome to bluesun