Renewable Energy Power
Blog
Tiga kerugian utama penarikan amerika dari perjanjian paris

Negara bersatu mengundurkan diri daripada perjanjian iklim paris yang ditandatangani pada tahun 2015, menyebabkan kritikan yang teruk di dalam dan di luar negara, kesan segera merangkumi 3 aspek, termasuk kesan perubahan iklim, perhatian global yang semuanya mengalami kecantikan industri tenaga hijau, mempengaruhi hubungan dengan Eropah dan China.

Walaupun amaran serius dan tidak dijangka, presiden negara-negara bersatu terimalah janji kempennya, hari ini mengumumkan penarikannya dari perjanjian iklim paris, dengan segera menarik bekas presiden obama et al dikritik, dan memberi amaran tentang ketakutan \"penghancuran diri \".

Negara bersatu memutuskan untuk menarik diri dari perjanjian paris oleh lebih daripada 190 negara yang akhirnya ditandatangani pada tahun 2015, tahap pengaruh memerlukan pemerhatian lebih lanjut, tetapi perubahan pemerintah, kemudian mengubah kebijakan tersebut kepada negara-negara yang tidak dapat menyetujui yang mana yang benar.


Langkah keterlaluan tidak hanya tertarik kepada kritik terhadap pakar dasar, perusahaan dan kelompok alam sekitar, yang akan menyakiti usaha global untuk memerangi perubahan iklim, tetapi juga pengaruh amerika di dunia.

Pertama sekali, dalam perjanjian iklim paris, semua negara harus mematuhi seting komitmen pengurangan gas rumah hijau, pada akhir abad ini, pemanasan global sekurang-kurangnya dalam kawalan bersama daripada sebelum umur industri meningkat kurang dari 2 darjah Celcius, dan sejauh mungkin pada 1.5 darjah atau kurang. Negara bersatu adalah ekonomi terbesar di dunia, negara sumber pencemaran utama kedua, keluar, atau memberi perhatian lebih kepada komitmen perubahan iklim global.

Di samping itu, mungkin ada negara lain yang akan memilih untuk menindaklanjuti, komitmen tidak berulang, memicu kesan domino. Walaupun persetujuan paris tidak akan berakhir, china dan eu akan menjadi penerima terbesar transformasi tenaga. Tanpa kepimpinan negara-negara bersatu, banyak negara sedang membangun akan terus membangun industri petrokimia.

Kedua, pada tahun 2016 pelaburan industri tenaga hijau global sebanyak kira-kira $ 300 bilion, negara-negara bersatu akan memilih untuk keluar dari impak pembangunan masa depan industri tenaga hijau mereka, dan industri-industri ini membawa pekerjaan dan pertumbuhan ekonomi.

Jalan keluar itu juga akan membolehkan pelabur dan negara-negara lain membangunkan tenaga hijau dan china kerana minat menurun, melabur dalam panel solar dan manfaat, Jerman juga berharap untuk menjadi peneraju dunia dalam teknologi bateri kenderaan elektrik.

Akhirnya, meskipun ada yang diperingatkan, truf masih dilakukan, marilah kita merasakan sengsara terbesar di negara-negara Eropah, dan bahkan memilih untuk meninggalkan kita (nato).

Tujuh hari yang lalu dalam kumpulan 7 negara-negara perindustrian terkemuka (g7), yang diadakan untuk menyokong perjanjian paris, negara-negara perindustrian barat kecewa, dan meragui masa lalu hubungan mereka dengan negara-negara bersatu. Perjanjian keluar kita akan merumitkan hubungan antara negara-negara bersatu dan Eropah, dan perbincangan global terhadap perubahan iklim akan menjadikan negara-negara bersatu sebagai orang luar dan penentang tunggal.

Khususnya, ketegangan antara negara-negara bersatu dan china, rintangan perubahan iklim global adalah satu persetujuan yang jarang berlaku antara kedua-dua kuasa utama, dan untuk mengukuhkan hubungan dua hala, dan sekarang semuanya telah hilang


Perkhidmatan dalam talian

+86-158-5821-3997

+86-13739-270270